Share

YOU CAN EASILY RECOGNIZE THEM (56:7) BY WHAT THEY ARGUE (KORAN 47:30)

SHARE

Siapa orang Muslim?


Tidak (مَا) ada (كَانَ) Ibrahim (إِبْرَٰهِيمُ) seorang Yahudi (يَهُودِيًّا) dan bukan (وَلَا) orang Nasrani (نَصْرَانِيًّا) akan tetapi (وَلَٰكِن) adalah dia (كَانَ) seorang yang lurus (حَنِيفًا) seorang yang menyerahkan diri (مُّسْلِمًا) dan tidak (وَمَا) adalah dia (كَانَ) dari (مِنَ) orang-orang musyrik (ٱلْمُشْرِكِينَ) sesungguhnya (إِنَّ) paling dekat (أَوْلَى) manusia/orang (ٱلنَّاسِ) dengan Ibrahim (بِإِبْرَٰهِيمَ) bagi orang-orang yang (لَلَّذِينَ) (mereka) mengikutinya (ٱتَّبَعُوهُ) dan ini (وَهَٰذَا) Nabi (ٱلنَّبِىُّ) dan orang-orang yang (وَٱلَّذِينَ) beriman (ءَامَنُوا۟) dan Allah (وَٱللَّهُ) Pelindung (وَلِىُّ) orang-orang yang beriman (ٱلْمُؤْمِنِينَ)  (3.67-68)

Saya terfikir apakah tuntutan sebenar ke atas orang Muslim? Adakah umat Islam perlu mempercayai sesuatu yang tidak dapat dibuktikan seperti syurga, neraka, malaikat dan sebagainya? Apakah keterangan al-Quran ke atas persoalan ini?

Saya mencari dan bagi saya sememangnya terdapat keterangan al-Quran ke atas persoalan ini.  Saya memahami orang Muslim tidak perlu mempercayai sesuatu yang tidak dapat dibuktikan secara nyata daripada al-Quran, iaitu seperti syurga, neraka, malaikat, dosa, pahala dan sebagainya. Ianya sememangnya boleh menjadi suatu kesalahan, tetapi Allah mengampunkan segala dosa yang berkaitan perkara itu.

Selainnya terdapat pelbagai pertikaian mengenai perkara yang terdapat di dalam Rukun Islam. Ianya juga bercanggah dengan prinsip mengenai kepentingan larangan 'jangan' kerana segala amalan itu sama sekali menjadi tidak bernilai jika beriktikad dan beramal membantah larangan Allah. Sehubungan itu ianya 'bukanlah satu rukun (syarat) untuk menjadi orang Islam'. Rukun sebenar ialah tidak membantah larangan Allah. Selain itu, persoalan rukun juga menjadi persoalan mutasyabihat kerana terdapat melebihi dua maksud. Oleh itu ianya sama sekali tidak perlu diperhujahkan lagi. Jika suka dan adil, lakukan. Jika tidak suka atau zalim, tinggalkan. Tetapi jangan sesekali mensyariatkan di atas nama Allah; Dan janganlah kamu berdusta dengan sebab apa yang disifatkan oleh lidah kamu: “Ini halal dan ini haram”, untuk mengada-adakan sesuatu yang dusta terhadap Allah; sesungguhnya orang-orang yang berdusta terhadap Allah tidak akan berjaya. (16.116)

Oleh itu dan sekadar perbincangan, saya ketepikan dahulu persoalan di luar al-Quran dan melihat sendiri apakah penjelasan al-Quran ke atas persoalan ini. Isu selainnya akan diteliti pada post yang lain.


Orang Islam menurut al-Quran


Al-Quran menjelaskan tuntutan untuk menjadi seorang Muslim menurut al-Quran adalah sekadar berserah bulat-bulat patuh kepada semua perintah/larangan Allah. Samada seseorang itu beriman atau tidak adalah sama sekali tidak relevan. Ayat di bawah menerangkan kesimpulan saya di sini:

Orang-orang  Arab berkata: "Kami telah beriman".
Katakanlah: "Kamu belum beriman"
Tetapi sementara iman belum lagi meresap masuk ke dalam hati kamu
Berkatalah sahaja:  "Kami telah Islam".
Dan jika kamu taat kepada Allah RasulNya (al-Quran)
Allah tidak akan mengurangkan sedikitpun dari pahala amal-amal kamu
kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”.

Sesungguhnya orang-orang yang sebenar-benarnya beriman hanyalah
orang-orang yang percaya kepada Allah dan RasulNya (al-Quran)
kemudian mereka tidak ragu-ragu lagi
serta mereka berjuang dengan harta benda
dan jiwa mereka pada jalan Allah
mereka itulah orang-orang yang benar (pengakuan imannya).
49.14-15

Orang-orang  Arab berkata: "Kami telah beriman".
Katakanlah: "Kamu belum beriman"

Orang-orang Arab menjelaskan bahawa mereka telah beriman, mereka telah percaya dengan Allah dan segalanya. Tetapi Allah menjelaskan bahawa "Kamu belum beriman" dan maksud "Kamu belum beriman" ialah "Kamu tidak beriman". "Kamu belum beriman" sama sekali tidak boleh bermaksud "Kamu telah beriman"! Ini sangat mudah untuk difahami.

Oleh itu dan jika Allah mengatakan mereka tidak beriman, siapa lagi yang lebih benar daripada Allah dan boleh mengatakan maksudnya ialah "Kamu telah beriman" ?

Siapakah yang boleh membatalkan keterangan Allah?

Orang-orang  Arab berkata: "Kami telah beriman".
Berkatalah sahaja:  "Kami telah Islam".

Ayat ini membuktikan terdapat perbezaan di antara orang Islam dan orang Beriman. Orang Islam berkaitan kepatuhan, dan orang Beriman berkaitan kepercayaan. Kepatuhan adalah sesuatu yang berada di dalam kawalan manusia, manakala kepercayaan adalah sesuatu yang datang dari hati, serta di luar kawalan manusia. Oleh itu dalam situasi ini kita perlu menyedari Allah tidak membebankan manusia melebihi apa yang mampu dilakukan oleh manusia melalui kawalannya sendiri. Ianya satu tuntutan yang munasabah diterima akal, dan disokong oleh keterangan al-Quran itu sendiri.

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. (2.286)

Kami tidak memberati diri seseorang melainkan sekadar yang terdaya olehnya.  (7.42)

Dan Kami tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya; dan di sisi Kami ada sebuah Kitab yang menyatakan segala-galanya dengan benar, sedang mereka tidak dianiaya. (23.62)

Selain itu Allah menjelaskan "Allah tidak akan mengurangkan sedikitpun dari pahala amal-amal kamu", dan dalam erti kata lain, ini membawa maksud seseorang itu boleh memasuki syurga walaupun dia langsung tidak mempercayai syurga, neraka, malaikat, dan termasuklah Allah sendiri.

Semuanya yang berkaitan syurga, neraka, dosa, pahala atau selainnya tidak dapat dibuktikan. Semuanya bukan mengenai perintah yang berkaitan kehidupan yang praktikal. Ianya juga adalah ayat-ayat berbentuk mutasyabihat, iaitu "tidak ada yang mengetahui penjelasannya kecuali Allah". Sebaliknya, keterangan 49.14 sekadar menyatakan tugas seorang Muslim hanya patuh kepada perintah/larangan Allah yang berkaitan kehidupan praktikal, iaitu yang dapat dibuktikan secara nyata.

Bagi saya inilah rasional Allah tidak menuntut mereka untuk beriman, tetapi sekadar untuk patuh dan berserah bulat-bulat kepada semua perintah/larangan Allah di dalam al-Quran. Itulah maksudnya menjadi orang Muslim atau Islam. Ketaatan mereka adalah suatu jual-beli bersama Allah dan berdasarkan ketaatan ini, Allah akan memasukkan kepercayaan di dalam hati mereka. Ketaatan adalah di dalam bidang kuasa manusia, keimanan adalah di dalam bidang kuasa Allah. Dan manusia hanya perlu mengambil kisah apa yang di dalam bidang kuasa manusia.

kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani

Ayat ini bermaksud walaupun ianya menjadi suatu kesalahan untuk tidak mempercayai atau tidak beriman, tetapi segala dosa-dosa ini adalah diampunkan. Manusia hanya perlu taat kepada perintah/larangan yang terkandung di dalam al-Quran. Ini janji Allah, dan Allah tidak akan memungkiri janji-Nya, dan tidak akan sedikit pun menzalimi mereka yang mematuhi perintah/larangan Allah; Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menganiaya (seseorang) sekalipun seberat zarah (debu). Dan kalaulah (amal yang seberat zarrah) itu amal kebajikan, nescaya akan menggandakannya dan akan memberi, dari sisiNya, pahala yang amat besar (4.40).


Persoalan


Adakah umat Islam itu boleh termasuk sebagai orang yang tidak kita kenali sebagai orang Muslim pada hari ini? Dari golongan yang kita anggap kafir ?

Keduanya, perintah dan larangan Allah yang berkaitan kehidupan praktikal tidak dapat dilabelkan sebagai Islam. Contohnya, 'jangan mencuri' adalah umum terpakai kepada semua agama. Ianya tidak dapat dilabelkan sebagai 'jangan mencuri (Islam)', kategori 'jangan mencuri (Kristian)', 'jangan mencuri (Yahudi)', 'jangan mencuri (Hindu)', 'jangan mencuri (Buddha)' dan sebagainya. Adakah ini munasabah?

Oleh itu dan perintah dan larangan Allah tidak dapat dilabelkan, dan jika terdapat orang-orang beragama lain yang secara tidak sedar mematuhi kesemua perintah yang praktikal daripada al-Quran, adakah beliau boleh termasuk sebagai Muslim ? Ini kerana beriman dengan al-Quran bermaksud mengamalkan perintah di dalamnya, bukan sekadar ucapan mulut untuk beriman dengan al-Quran. Ucapan semata-mata tiada nilainya di sisi Allah.

Bandingan orang-orang yang ditanggungjawab dan ditugaskan (mengetahui dan melaksanakan hukum) Kitab Taurat, kemudian mereka tidak menyempurnakan tanggungjawab dan tugas itu, samalah seperti keldai yang memikul bendela Kitab-kitab besar. Buruk sungguh bandingan kaum yang mendustakan ayat-ayat keterangan Allah; dan Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang zalim. (62.5)


Kesimpulan


Semua ini sekadar untuk merenungi kembali supaya jangan terburu-buru yakin hanya umat Islam yang mempunyai kad pengenalan Islam semata-mata layak memasuki syurga Allah. Tidaklah perlu kita tenggelam dengan label keagamaan ciptaan manusia. Dan janganlah kita menyangka kita telah menjadi anak Allah serta satu-satunya kaum yang layak kepada syurganya, mengulangi sejarah orang-orang yang telah lalu; Orang-orang Yahudi dan Nasrani berkata: “Kami adalah anak-anak Allah dan yang amat disayangiNya”. Katakanlah (wahai Muhammad): “(Kalau betul demikian), maka mengapakah Ia menyeksa kamu dengan sebab dosa-dosa kamu? (Sebenarnya bukanlah sebagaimana yang kamu dakwakan) bahkan kamu semuanya adalah manusia biasa di antara manusia-manusia lain yang diciptakanNya. (5.18). Padahal hakikat sebenarnya mungkin sama sekali berlainan dari apa yang kita sangkakan.

Dan mereka (Yahudi dan Nasrani) berkata pula: “Tidak sekali-kali akan masuk Syurga melainkan orang-orang yang berugama Yahudi atau Nasrani”. Yang demikian itu hanyalah angan-angan mereka sahaja. Katakanlah: “Bawalah kemari keterangan-keterangan yang (membuktikan) apa yang kamu katakan itu, jika betul kamu orang-orang yang benar”.

(Apa yang kamu katakan itu tidaklah benar) bahkan sesiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah sedang ia pula berusaha supaya baik amalannya, maka ia akan beroleh pahalanya di sisi Tuhannya dan tidaklah ada kebimbangan terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita (samada Yahudi, Nasrani, Mushrik mahupun orang Islam).

Dan orang-orang Yahudi berkata: “Orang-orang Nasrani itu tidak mempunyai sesuatu pegangan (yang benar)”; dan orang-orang Nasrani pula berkata: “Orang-orang Yahudi tidak mempunyai sesuatu pegangan (yang benar)”; padahal mereka membaca Kitab Suci masing-masing (Taurat dan Injil). Demikian juga orang-orang (musyrik dari kaum Jahiliyah) yang tidak berilmu pengetahuan, mengatakan seperti yang dikatakan oleh mereka itu. Maka Allah akan menghukum (mengadili) di antara mereka pada hari kiamat mengenai apa yang mereka berselisihan padanya. (2.111-113)

Ayat di atas jelas mengatakan orang Yahudi dan Nasrani yang menyerahkan dirinya kepada Allah sedang ia pula berusaha supaya baik amalannya, maka mereka akan dimasukkan ke dalam syurga. Tiada kebimbangan terhadap mereka dan mereka tidak perlu berdukacita. Dan...

Ahli-ahli Kitab (kafir?) itu tidaklah sama. Di antaranya ada golongan yang tetap dan mereka membaca ayat-ayat Allah pada waktu malam, semasa mereka patuh. Mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, dan melarang daripada segala perkara yang salah, dan mereka pula segera segera pada mengerjakan berbagai-bagai kebajikan. Mereka adalah dari orang-orang yang soleh. (3.113-114)

Semua ini sekadar renungan dan moga-moga kita dapat memperbaiki toleransi bersama golongan yang adil dan melakukan kebaikan, tanpa mengira agama yang mereka anuti. Moga-moga kita tidak mengulangi kesilapan orang-orang terdahulu dan terlampau tenggelam dalam persoalan 'keagamaan'. Islam bukan agama, tetapi Ad-Din, Universal.

Bagi tiap-tiap umat, Kami adakan satu syariat yang tertentu untuk mereka ikuti dan jalankan (22.67)

Bagi tiap-tiap umat yang ada di antara kamu, Kami jadikan suatu Syariat dan jalan cara hidup (din). Dan kalau Allah menghendaki (maksudnya Allah tidak menghendaki manusia itu satu agama) nescaya Ia menjadikan kamu satu umat, tetapi Ia hendak menguji kamu apa yang telah disampaikan kepada kamu. Oleh itu berlumba-lumbalah kamu membuat kebaikan. Kepada Allah jualah tempat kembali kamu semuanya, maka Ia akan memberitahu kamu (ie. bukan kita yang memberitahu) apa yang kamu berselisihan padanya. (5.48)

Oleh itu, berlumba-lumbalah membuat kebaikan, dan biarlah sahaja Allah memberitahu apa yang kita berselisihan mengenai agama masing-masing pada hari akhirat.